Image

Alhamdulillah,.🙂
kata yang kembali keluar pagi ini, bukan hanya krn “saudara kami” Pandu -yg sudah gw kenal sejak tingkat satu kuliah di IPB (krn pas TPB dulu kamar kita seberang2an)- mau melangsungkan akad nikah pagi ini, tetapi juga krn tanggal ini tu tepat 14 bulan gw berkutat dengan penelitian yg bakal dipake buat nyusun skripsi (tugas akhir) sbg syarat penyelesaian studi di FPIK IPB utk gelar S.Pi (yeaahhh,, AllahAkhbar yg masih ngasih gw semangat ini) thank yaa Robb. dan ending perjalanan gw dengan penelitian ini makin terlihat. (takbir lagi,, AllahuAkhbar!!!)

hmm.. iya, krn g gampang buat gw bisa terus “diving” di area research ini (mana bukan proyek, tekor bisa) apalagi dengan pertanyaan sejenis; “kapan sidang kak?” kalo ketemu adek tingkat di kampus ato di jalan; “ente kapan kak?” pas lagi ngasi selamat sama temen atoi adek tingkat yg di-wisuda; “kapan seminar kak?” kata anak2 yg abis ikutan seminar tmn2nya; ya gitu2 deh,. nga mudah memang, tapi selalu ada penyikapan yg bijak buat hal2 yg kita rasa berat. inget ini ga; “dalam tiap kesulitan selalu ada kemudahan”. dan tau g, gw berusaha percaya dan membuktikannya. buat elu smw pesen gw, “silahkan buktikan!”. just it. utk smw masalah yg elu hadapi, dengan penyikapan2 terbaik tentunya.

kembali, memang syukur g boleh lepas dari bibir dan hati kita. selayaknya semua keluar juga jadi laku (amal) yg terbaik yg bisa kita kasi buat sekitar kita biar jadi manfaat. g mengharap sesuatu berlebih, cuma bwt sekelumit Rahmat-Nya itu cukup. gmn nga, kita g pernah tau sampai kapan kita begini; dalam keadaan sehat wal afiat, bisa makan cukup, mau jalan kaki masih kuat, mau napas ga perlu beli oksigen, mau tidur pun masih bisa nyenyak. SAMPAI KAPAN? SIAPA YANG BISA JAMIN? kalo pas kita tidur nanti mlm, kita masih bisa bangun mlm buat QL ato bisa bangun kesiangan abis mlm tadi, SIAPA YANG BIAS JAMIN? g ada, kecuali Dia. jadi mo buat alasan apa lagi semua ini kecuali untuk Dia. biar pas kita g dlm kondisi merasa mendapat naungan, kita masih berani meminta sesuatu sama Dia Sang Maha Penolong. Alhadulillah,, yg masih ngasi gw semangat & kesempatan utk ngeberesin penelitian ini. dan gw berharap, Allah memberikan ending terbaik disini. amiin yaa Rahman…

ada yg bilang, kalo “syukur dan sabar” sama “nikmat dan ujian” itu bedanya tipis. knp? katanya, “syukur itu cuma bentuk lain dari sabar dalam menghadapai ujian berupa nikmat” dan “sabar itu cuma bentuk lain dari syukur dalam menghadapai nikmat berupa ujian” (by SAF).
Wallahu’alam.. semoga kita masih bisa mensyukuri hari ini, jam ini, menit ini, detik ini,.. dinatara gelimang kasih Sang Maha Kasih yang tak pernah putus. insyaAllah

“keen on fighting!” buat yg masih penelitian, krn Pertolongan-Nya selalu dekat buat yg berusaha & berdo’a.

*ditengah kesedihan melihat nila2 yg bergelimpangan krn jamur.. yaa Robb sembuhkanlah mereka T.T amiin
040312